Overview keseharian di kantor

  1. Datang.
  2. Bikin kopi
  3. Buka project codingan yang kemaren ditinggal pulang tapi belum beres
  4. Run project, berharap mukjizat terjadi dan program jalan
  5. Tetep nggak jalan
  6. Pelototin codingan kemaren
  7. Masih nggak ngeh di mana salahnya
  8. Googling
  9. Utak-atik sedikit
  10. Debug
  11. Masih nggak jalan
  12. Buka development database
  13. Cek table
  14. WHAT THE FUCK GIMANA MAU KERJA KALO NAMA DATABASE/TABLE DIGANTI TIAP HARI
  15.  Ganti semua script di project menyesuaikan database baru
  16. Debug
  17. No error? OK RUN THAT SHIT
  18.  …..
  19.  Bikin teh
  20. NOT WORKING
  21. SHIT
  22. Ulangi step 2 – 11 sampai sore

TeamViewer pada Ubuntu 11.10

Pertama-tama mari kita tidak bertanya mengapa saya masih memakai Ubuntu 11.10.  Lanjut.

Karena kebutuhan remote akses komputer lain yang semakin mendesak (baca: butuh numpang donlot), maka saya mencoba beberapa aplikasi yang telah tersedia untuk menjawab kebutuhan saya itu tadi. Waktu itu saya sempat mencoba LogMeIn dan TeamViewer. (Bisakah dua biji dikatakan “beberapa”? Tidak bisa, kata KBBI. But I’m a rebel like that.)

Btw di websitenya TeamViewer ada mbak-mbak tsakep jadi kita bahas aplikasi yang itu aja. Lagipula aplikasi ini multiplatform jadi bisa dipake di Windows di Linux di Android di Mac uwaw pokoknya apa banget.

mbak tsakep

Untuk memasang TeamViewer di Windows cukup gampang, tinggal donlot lalu klik dobel di .exe nya, I agree, next, next, maka TeamViewer sudah terpasang. Untuk di Ubuntu juga cukup gampang. Cukup pergi ke websitenya TeamViewer untuk mendonlot .deb nya lalu pilih yang sesuai dengan OS yang anda pakai. Nih linknya.

Atau anda bisa mencoba pencarian di Ubuntu Software Center. Cukup ketikkan “TeamViewer” di kotak pencarian. Maka anda tidak akan menemukan hasil pencarian apapun.

Atau bisa juga lewat terminal. Ambil bis jurusan Pulogadung lalu nyambung angkot ke Bekasi. Nyasar woi.

Buka terminal lalu tulis:

untuk 32 bit

wget http://www.teamviewer.com/download/teamviewer_linux.deb

untuk 64 bit

wget http://www.teamviewer.com/download/teamviewer_linux_x64.deb

Lalu setelah package terunduh, pindah ke folder tempat unduhan tadi lalu tulis

sudo dpkg -i teamviewer_linux.deb

atau kalau yang 64 bit jadi

sudo dpkg -i teamviewer_linux_x64.deb

tunggu sebentar sementara package dipasang.

Jadi deh.

Penggunaannya cukup mudah*

*syarat dan ketentuan berlaku: Anda mencatat ID dan password komputer (yang bisa berganti tiap sesi) yang akan anda akses.
Dan karena saya kebetulan malas mengingat hal sedemikian maka saya pilih cara kedua, yaitu:

Mendaftarkan akun di TeamViewer.

Jika anda malas mencatat password tiap kali akan meremote akses, isi define personal password.

Yang akan berguna untuk melist komputer mana saja yang telah anda daftarkan atas akun tersebut sehingga bisa anda akses dengan lebih mudah. Jika saya login ke TeamViewer baik dari komputer lain ataupun handheld, saya bisa melihat komputer mana yang online atas akun saya untuk dipilih akses remotenya. Di sini contohnya saya hanya punya satu komputer lain yang online yang telah saya daftarkan di bawah akun tersebut.

Tinggal klik, masukkan password yang diminta, lalu anda sudah bisa terhubung dengan komputer yang ingin anda tuju.

[Tidaklah Ku Bermaksud] Upgrade Ubuntu

Akhir-akhir ini saya kian meringis miris melihat space harddisk laptop yang kian menipis saja; partisi C: tinggal 3 GB, partisi D: tinggal 2.5GB. Kalau sedang kritis, proses loading jadi luambaaaat banget, trus hang. Kayaknya RAMnya juga udah nggak kuat. Hari gini masih ada nggak sih selain saya yang make RAM 1GB? *mengedarkan pandangan ke khalayak* *hening* Hmm.. 😐

Oh tapi itu ada satu partisi yang semula saya isi dengan Linux Slackware namun jarang sekali saya pakai, jadi ada space sebanyak 10 GB yang bisa dikatakan idle. LUMAYAAAAN!!

Jadi pada hari Minggu ku turut ayah ke kota naik delman istimewa ku duduk di muka kemarin saya iseng menghapus partisi (yang saya duga adalah partisi idle berisi Slackware) itu lewat disk managementnya Windows. Kenapa lewat Windows? Karena saya bilang tadi, saya lagi iseng. Dan juga saya belum tahu caranya menghapus paket Slackware sekaligus mengosongkan partisinya lewat cara yang benar. Jadi ya main hantam delete partition sajah. Setelah dihapus, curiganya, partisi yang saya hapus itu malah partisi Ubuntu saya 😀

Saya tidak hapal mana partisi Ubuntu saya mana partisi Slackware, nggak ketahuan kalo dilihat dari Windows. Ukuran partisinya hampir sama pula. Kalo dilihat dari Ubuntu sih tahu, oh ini partisi Ubuntu oh ini partisi Slackware karena, yah, lihat dari partisi mana yang lagi dipakai dan mana yang nunggu dimount, begitu 😀 *kelempar sendal jepit*

Jadi, tebak-tebak buah manggis. Bismillahirrohmanirrohiiim.. *klik delete partition*

Lalu laptop hang. Lalu BSOD. Lalu laptop restart. Lalu nggak bisa booting. Emaaaakk..!!

Sewaktu mendelete partisi tadi sepertinya saya ikut mendelete lokasi di mana grub diletakkan, jadi sewaktu sistem mencari aplikasi booting, dia nggak nemu. Pesan yang muncul adalah grub rescue. Dan saya diminta entah ngapain. Nyariin lokasi grub cadangan, mungkin. Yang mana nggak ada, ataupun kalau ada, saya nggak tahu di mana.

Setelah googling minimalis lewat hape, saya nemu beberapa tips tentang grub rescue yang semuanya gagal. Grub rescue ini prinsipnya manggil paket grub kalo masih ada disimpen di manaa gitu di dalem laptop. Kayaknya memang nggak ada grub cadangan di laptop, dan inilah yang membuat saya waktu itu hampir yakin bahwa partisi yang saya delete tadi adalah partisi Ubuntu, karena Slackware pake Lilo, yang kalo partisi yang ada Lilonya kehapus nggak masalah karena grubnya adalah yang primary yang ada di partisi Ubuntu. Emaaakk!!

Alternatif kalo grub hilang adalah rescue pake CD/DVD installer Ubuntunya, lalu install ulang grub. Tapi saya nggak punya tuh DVDnya karena dulu Ubuntu saya minta tolong installin HANAMASA temen, DVDnya punya dia. Ada sih DVD versi yang lebih baru, tapi di rumah di kampung. Ada sih ISO versi yang lebih baru lagi, tapi di kantor..

Untung sebelumnya saya sudah sempat mengamankan data penting yang ada di partisi itu. Ada sih data yang… ah sudahlah, sudah hilang juga. Eh apa bisa dipulihkan ya? Yak, lain waktu. Kalo inget. Kalo sempet. Kalo niat.

Eh tapi kalo grubnya kedelete kok nggak otomatis beralih ke Lilo ya?

Karena waktu itu sudah malam sekali, hampir pukul satu dini hari kalau nggak salah inget, padahal paginya saya harus ke Bandung, saya tinggal saja itu masalah dan pergi tidur. Laptop saya simpan saja di kolong tempat tidur. Bisa itu saya tidur, nggak mikirin apalagi sampai kebawa mimpi. NJUKNGAPA.

Keesokan paginya di kantor saya sempatkan membakar ISO Ubuntu yang ada, mayan lah ada yang versi 11.10. Trus capcus ke Bandung seminggu.

Seminggu kemudian…

Sambil ngunyah brownies, saya insert DVD Ubuntu ke dalam laptop. Sewaktu masuk pilihan menu Coba/Install/Perbaiki Ubuntu, saya yang suka spontan dan praktis ini berpikir, kan Ubuntu yang lama juga udah obsolete juga. Sekalian upgrade aja apa?

*shrug*

*klik install*

Tinggal ikuti aja itu langkah-langkahnya. Gampang kok. Cuma saya bingungnya waktu saya mau merge aja dua partisi: satu yang telah saya delete itu sama partisi yang kemungkinan isinya Slackware itu, nggak nemu gimana. Kalau mau pake resize partition, kok bingung, karena partisi kosong itu statusnya bukan free space, tapi empty partition, apa state langsung aja kuota partisi yang baru tanpa menghapus partisi yang mau dimerge?  Tapi kalo nggak pas? Nanti kalo ada sisa partisi? Blahblahblah. Ah repot. Sudah nggak papa pertahankan partisinya, tapi yang satu jadikan root folder yang satu jadikan home folder, malah lebih nyaman. Next next next. Selesai.

Ubuntu 11.10 terinstall.. *muntah pelangi*

Cek semua aplikasi yang ada, apakah sudah ada semua yang dibutuhkan. Di sini pentingnya ada koneksi internet saat install, karena kalo nemu ada yang belum terinstall/ belum bisa jalan karena masih ada paket yang perlu dilengkapi, tinggal donlot. Waktu itu saya belum bisa memutar video, memutar musik, membuka pdf, membuka dokumen hasil Office 2007 ke atas, banyak yeh.. Mana sinyal cuma dapet 3G yang artinya kecepatan cuma mentok di 916B/s.. Ya sudah buka-buka dulu OSnya. Seru deh, kayak punya PC baru. 😀

Untung malamnya sekitar pukul 10, sinyal mendadak berubah jadi HSDPA lagi 😀 Susah diprediksi emang sinyal ini, kapan dapetnya, untuk berapa jam.. Jadi mumpung dapet, ayok donlot duluuu..

Saya sih metode melengkapi OSnya dengan membuka satu persatu file yang saya biasa pakai. Kalau belum bisa dibuka/dijalankan, cari/lengkapi aplikasinya. Misal mau muter video .avi. ternyata mplayer minta donlot tambahan paket. Ok donlot paket. Buka pdf nggak bisa, Ok donlot pdf viewer, dsb. Yang utama-utama dulu. Baru setelah yang utama selesai didonlot, buka Ubuntu Software Center trus pilih-pilih app tambahan yang dipingin. Begitu selesai, buka notifikasi untuk update paket-paket. Diminta upgrade versi sekalian ke 12.04 sih, tapi ntar lah upgrade ke yang 12.10 aja. Kalo niat.

Selesai. Ubuntu saya sekarang malah lebih nyaman dipake daripada Windows. Ada donwload manager, youtube download manager, pdf manipulator, image manipulator, torrent donwloader dsb (lupa apa aja yang diinstall kemaren). Dan semua free/open source. YAY. 😀

PS: Herannya, di status grub yang baru, masih ada pilihan booting Slackware. Jadi yang aqoh delete atau merge tadi apaan deeeehh?? 😀 Belum nyoba boot Slackware lagi, ntar deh. Kalo niat.

PPS: Dan entah bagaimana, free space di C: nambah jadi 11GB 😀

PdaNet on Android

Pada beberapa hari yang tak bisa diduga kedatangannya, kantor saya bisa mendadak mati listrik, yang berarti ikut matinya server, hence jaringan intranet maupun internet. Walau selang beberapa saat kemudian generator menyala dan menghasilkan tenaga yang cukup untuk menyalakan komputer dan beberapa lampu tertentu, saya sudah terlanjung pundung. Alokasi tenaga yang dihasilkan generator cuma diprioritaskan untuk komputer dan lampu, nggak dibagi untuk menghidupkan server, maka mau kerja pun nggak bisa, karena sebagian besar pekerjaan saya membutuhkan terhubungnya jaringan, setidaknya LAN.

Mari kita lewati bagian kekesalan karena hilangnya data-data yang belum sempat disimpan dan langsung membahas bagian paling penting dari peristiwa ini, yaitu MAGABUT HORE. Kebetulan definisi magabut hore saya itu adalah browsing di internet. Tapi kan tapi kan server matik sampai entah kapan? Trus maen internet e piyeee..?

Oh, that was old times.. Sekarang saya punya hape Android yang bisa saya andalkan untuk come to the rescue <insert theme song Sailormoon di sini>.

Seperti yang sudah kita semua tahu, hape Android bisa kita manfaatkan untuk berbagi koneksi internet antara hape dan PC/laptop dengan memanfaatkan koneksi data hape. Karena yang dipake berbagi itu koneksi data hape, maka bandwidth tergantung provider anda, ya. Kalau anda ingin mencoba sharing koneksi ini, saya sarankan untuk memakai paket data unlimited.

Berbagi koneksi data Android – PC/laptop ini bisa memakai tether, bluetooth, atau mobile hotspot. Read more.

Selama ini saya sering pake yang mobile hotspot, karena paling gampang. Kalo perangkat anda (saya pake laptop) sudah support wifi, tinggal centang menu mobile AP di Settings – Wireless and networks – Tethering and portable hotspot – Mobile AP, maka laptop langsung bisa terhubung ke internet tanpa perlu setting lagi, seperti kalo mau konek ke wifi biasa. Kalau penggunaan jaringan mau diproteksi untuk anda saja atau beberapa orang saja, tinggal pakein password. Udah gitu doang. Kalo via bluetooth saya belum pernah pake, karena baik laptop saya maupun PC kantor tak support bluetooth.

Sudah sejak lama saya penasaran dengan fungsi tethering pada Android saya, yang sebelum pernah berhasil saya  manfaatkan. Saya kira saya sudah melakukan semua langkah yang diperlukan untuk tethering via native app, namun kalo dicoba dipake untuk internetan, selalu unable to connect. Entah jaringan saya yang lemah sinyalnya, atau kurang setting entah di mana. Baru beberapa hari ini saya mencoba cara lain untuk tethering; lewat application.

Teman saya menyarankan untuk memakai app ini, PdaNet. Katanya dengan app ini, selain untuk tethering, bisa meminimalkan gap kecepatan koneksi internet antara kalau browsing lewat hape langsung dibanding kalau make komputer via hape. Beklah mari kita cobak.

Pertama, anda bisa mendownload app ini di Google Play di sini, bisa sekalian dicek di situ kompatibilitas perangkat anda dengan app ini. Setelah otomatis terinstall di Android, pergi ke menu app, yang akan meminta anda untuk mendownload app PdaNet untuk desktop. Silakan unduh mana yang sesuai dengan OS PC anda di sini, menunya ada untuk Windows dan MacOS. Sayang belum support Linux (tapi entah kalo yang untuk Mac itu bisa dimodif nggak, belum dicoba). Install app untuk desktop seperti biasa, setelah berhasil install, cek apakah icon menu PdaNet tampil di taskbar anda.

Demikian, anda sudah siap tetheriiiingg…

Cek apakah fungsi USB debugging Android anda sudah aktif di Settings – Applications – Development – USB debugging (centang). Koneksikan perangkat Android anda ke komputer dengan kabel USB, lalu akses app PdaNet di Android anda, klik di USB Tether Mode, tunggu verifying connections. Klik pada icon PdaNet di taskbar desktop anda, klik connect to internet, dan anda sudah bisa terhubung. Sangat mudaaaah.. Ke mana aja gueee.. 😄

One small problem though, paket data saya sudah habis sejak tadi malam. Byte per second it is. Lumayanlah masih bisa buka versi mobile.. 😐

PS: PdaNet otomatis pake GoogleDNS 😄

Masalah TwLauncher pada handset Samsung berOS Android Froyo

Beberapa waktu yang lalu saya mengalami masalah pada handset Android saya (Samsung Galaxy Mini) yang mendadak tanpa sebab yang jelas, crashed dan meminta force close setiap kali saya ingin ke Home dengan pesan “Sorry! The application Twlauncher (process.com.sec.andoid.app.twlauncher) has stopped unexpectedly. Please try again.” Setiap force close, dia akan kembali mencoba mengakses  Home, dan force close lagi, begitu seterusnya sampai handset saya hang dalam mode vibrate.

Mau cari tahu cara penyelesaian masalahnya di Google, gimana caranya dong, secara yang bisa dipake internetan lagi atit begitu :3

Maka kita lewati saja bagian galau semalam bersama Risti karena dia nggak bisa ngapa-ngapain tanpa Androidnya dan hanya terbaring nyalang menatap langit-langit kamar, dan fast forward sampai keesokan harinya di kantor, di mana saya  bisa numpang browsing.

Dari  beberapa link yang saya browse, akhirnya saya bisa menyelesaikan masalahnya seperti berikut:

1. Masalah saya kemungkinan disebabkan oleh widget Time yang saya tempatkan di Home. Widget ini bawaan Android yang bisa kita pilih untuk pasang atau tidak. Bukan shortcut clock loh ya, tapi widgetnya. Bentuk widgetnya adalah bar hitam dengan susunan analog clock, hari tanggal, dan digital clock.

Dari awal widget ini memang agak bermasalah; suka nggak sinkron dengan time actual yang diset di Setting – Date and Time. Tapi tidak saya hiraukan karena sebetulnya saya nggak terlalu sering melihat hape untuk mengetahui jam, jadinya sebenernya nggak guna juga widget  itu saya pasang di situ. Entah ya kok nggak saya lepas saja. Mungkin karena malas.

Jadi untuk anda yang memasang widget clock di Home, sebaiknya hati-hati.

2. Kunci dari masalah ini adalah harus bisanya anda mengakses menu Setting – Application – Manage applications untuk membersihkan data TwLauncher. Namun bagaimana bisa mengakses Setting sementara OS crash terus?

3. Saya lalu mengakses market lewat komputer untuk mendonwload app pengganti  TwLauncher. Waktu itu saya pilih ADW Launcher. Secara otomatis market akan mengirim app ke handset melalui metode donwload. Begitu bar status donwload muncul, saya cepat-cepat drag and hold bar itu jadi begitu nanti donwload selesai saya langsung bisa execute app. Begitu app diexecute, baru saya bisa mengakses menu-menu yang ada. Langsung masuk ke menu Setting – Applications – Manage applications – All atau Running, cari Samsung Home (nama lain process.com.sec.andoid.app.twlauncher) lalu Clear data.

4. Voila.

5. Setelah Clear data, semua shortcut yang sudah anda setel di Home akan hilang, jadi anda harus reset shortcut kembali. Setelah mengembalikan fungsi TwLauncher, maka terserah anda akan menggunakan TwLauncher seterusnya atau ganti dengan app pengganti tadi.

Flash player 10 pada Firefox pada Ubuntu

Next setelah Firefox 5 berhasil terpasang, eh taunya versi flash playernya obsolete. Yoweeees mumpung baru isi kuota anlimitet.

Kalo punya anda, gak tau deh udah up to date belum. Coba cek ke Plugin check pagenya Mozilla. Kalo udah up to date ya nggak usah dong baca post ini.

Kalo di sana dibilang versi flash player anda udah kelamaan, donlot versi terbaru yaa, di Adobe. Yang itu versi tar.gz nya flash player 10.

Setelah terdonlot, ekstrak filenya. Pake GUI atau terminal:

tar -zxvf install_flash_player_10_linux.tar.gz.

Whatever works for you. Nanti nemu file libflashplayer.so di folder ekstraksinya. Nah file itu yang penting.

Sekarang kita perlu kopi file tersebut ke folder plugin Mozilla agar firefoxnya terupdate.Tutup dulu deh jendela firefoxnya, nanti dia force close soalnya kayak punya saya 😀

Dengan asumsi firefox anda ada di /usr/lib/mozilla, kopi libflashplayer.so tadi dengan

sudo cp libflashplayer.so /usr/lib/mozilla/plugins

Buka kembali firefox anda. Tes aja lagi di Plugin check page tadi. Insya Allah udah terupdate 😀

 

Kali ini masang Firefox 5 di Ubuntu

As you know, saya gagal masang Firefox 4, seperti terjelaskan di postingan sebelumnya. Kirain berhasil loh, ternyata gagal 😆

Hal ini baru saya ketahui saat hendak membuka laman Google+ yang lagi ngeheitss itu. Pertamanya buka pake Chrome bisa, tapi initial loadingnya luamaaaa… bisa disambi cabutin uban 😐 Jadi saya pikir coba ah buka di Firefox. Dan ternyata begitu masuk menu login sudah disodori peringatan bahwa tak bisa lanjut karena versi browser tidak kompatibel. Ah saya lupa prinskrin.

Ya pokoknya gitu dah. Ternyata versi Firefox saya masih versi 3.5

Yasudah hyuk update. Nggak pake synaptic dong, nggak pake apt-get dong. Donlot langsung packagenya dong. *keplak diri sendiri*

Dan ternyata kali ini lancar, wow 😀

Saya rephrasekan saja langkah-langkah yang saya pake aja ya, udah banyak tips bertebaran, pilih saja yang anda suka bahasanya.

Pertama. Sudah donlot package Firefox 5? Kalo belum, pergilah ke laman unduh Mozilla, dan unduh filenya. Atau ke sourceforge. Atau kemana sajalah. Make yourself at home. Intinya dapetlah itu paket. Udah? Biasanya kesimpen di Home kan filenya? Kalo nggak, inget di mana kesimpennya. Lanjut ke langkah kedua.

Ekstraksi File. Klik kanan, extract here. Did that. *malesan* *dikeplak* Atau buka terminal deh. Wong akhirnya juga kudu buka kok *nyengir* Kalo klik kanan extract here, saya berhasil ekstrak tapi pas mau launch versi 5, cuma temporer karena belum dibikin, um, istilahnya apa ya, path? ke versi yang baru. Kalau sudah ekstrak pake klik kanan ya nggak papa, tapi kalo ekstrak di terminal, pindah ke folder di mana file donlot itu tersimpan. Kalo saya di Home, pake

cd ~

trus ekstrak filenya pake

tar xjf firefox-5.0.tar.bz2

Kalo ngecek di folder di mana file donlotan tersebut berada, harusnya udah ada folder firefox yang berisi hasil ekstraksi tar.bz2 tadi. Kalo mau nyobain sementara aja, klik aja file berjudul firefox yang ada di situ, bisa launch tapi versi terinstall di komputer tetep versi yang lama.

Mau install dong ya, nggak temporer aja. Maka langkah selanjutnya adalah pindahin folder firefox hasil ekstraksi tadi ke /opt. Apakah itu /opt?? Bentar saya juga mau baca-baca dulu *ngibing ke sebelah*

Kalo mau baca tentang /opt, baca berikut. Kalo mau lanjut install firefox, skip aja

Inti link itu, /opt adalah folder di mana sebaiknya software non-esensial (jelas sekali kita beda pandangan tentang pengertian esensial di sini, mister. *sipit-sipitin mata*), bukan base program, dan merupakan software tambahan.

Mindahin ke /opt nya gimana? Heits tunggu dulu. Di /opt, kalo anda udah pernah install firefox sebelumnya, pasti udah ada folder firefox. Nggak bisa dong tumpukan. Karena folder tersebut akan dipake sebagai path untuk launch firefox. Kalo masih ada folder yang lama, ntar launchernya pake yang lama terus. Kira-kira begitulah. Iyain dulu aja ya. 😀

Maka kita harus remove folder firefox lama tersebut. dengan

sudo rm -r /opt/firefox

Trus baru pindahin folder firefox baru tadi ke /opt dengan

sudo mv firefox /opt/firefox

Tadi gimana, mau tetep make firefox lama, atau simpan saja dan dipake kapan-kapan lagi kalo-kalo versi yang baru suka rese?

Either way, backup aja versi firefox lamanya.

sudo mv /usr/bin/firefox /usr/bin/firefox3

Itu menandai folder firefox yang lama menjadi firefox-old. Ntar kalo mau make, launch dari terminal firefox3

<btw, itu di usr/bin loh 😀 njuk ngapa..? ah sudahlah…>

Kalo simpen di lemari aja, siapin path launcher ke firefox yang baru agar yang terlaunch dari menu Application – Internet – Firefox Web Browser adalah firefox 5. Caranya

sudo ln -s /opt/firefox/firefox /usr/bin/firefox

<ln ini fungsi apa ya…>

Sekarang menu yang di application udah bisa launch firefox5. Insya Allah.