[Tidaklah Ku Bermaksud] Upgrade Ubuntu

Akhir-akhir ini saya kian meringis miris melihat space harddisk laptop yang kian menipis saja; partisi C: tinggal 3 GB, partisi D: tinggal 2.5GB. Kalau sedang kritis, proses loading jadi luambaaaat banget, trus hang. Kayaknya RAMnya juga udah nggak kuat. Hari gini masih ada nggak sih selain saya yang make RAM 1GB? *mengedarkan pandangan ke khalayak* *hening* Hmm..😐

Oh tapi itu ada satu partisi yang semula saya isi dengan Linux Slackware namun jarang sekali saya pakai, jadi ada space sebanyak 10 GB yang bisa dikatakan idle. LUMAYAAAAN!!

Jadi pada hari Minggu ku turut ayah ke kota naik delman istimewa ku duduk di muka kemarin saya iseng menghapus partisi (yang saya duga adalah partisi idle berisi Slackware) itu lewat disk managementnya Windows. Kenapa lewat Windows? Karena saya bilang tadi, saya lagi iseng. Dan juga saya belum tahu caranya menghapus paket Slackware sekaligus mengosongkan partisinya lewat cara yang benar. Jadi ya main hantam delete partition sajah. Setelah dihapus, curiganya, partisi yang saya hapus itu malah partisi Ubuntu saya😀

Saya tidak hapal mana partisi Ubuntu saya mana partisi Slackware, nggak ketahuan kalo dilihat dari Windows. Ukuran partisinya hampir sama pula. Kalo dilihat dari Ubuntu sih tahu, oh ini partisi Ubuntu oh ini partisi Slackware karena, yah, lihat dari partisi mana yang lagi dipakai dan mana yang nunggu dimount, begitu😀 *kelempar sendal jepit*

Jadi, tebak-tebak buah manggis. Bismillahirrohmanirrohiiim.. *klik delete partition*

Lalu laptop hang. Lalu BSOD. Lalu laptop restart. Lalu nggak bisa booting. Emaaaakk..!!

Sewaktu mendelete partisi tadi sepertinya saya ikut mendelete lokasi di mana grub diletakkan, jadi sewaktu sistem mencari aplikasi booting, dia nggak nemu. Pesan yang muncul adalah grub rescue. Dan saya diminta entah ngapain. Nyariin lokasi grub cadangan, mungkin. Yang mana nggak ada, ataupun kalau ada, saya nggak tahu di mana.

Setelah googling minimalis lewat hape, saya nemu beberapa tips tentang grub rescue yang semuanya gagal. Grub rescue ini prinsipnya manggil paket grub kalo masih ada disimpen di manaa gitu di dalem laptop. Kayaknya memang nggak ada grub cadangan di laptop, dan inilah yang membuat saya waktu itu hampir yakin bahwa partisi yang saya delete tadi adalah partisi Ubuntu, karena Slackware pake Lilo, yang kalo partisi yang ada Lilonya kehapus nggak masalah karena grubnya adalah yang primary yang ada di partisi Ubuntu. Emaaakk!!

Alternatif kalo grub hilang adalah rescue pake CD/DVD installer Ubuntunya, lalu install ulang grub. Tapi saya nggak punya tuh DVDnya karena dulu Ubuntu saya minta tolong installin HANAMASA temen, DVDnya punya dia. Ada sih DVD versi yang lebih baru, tapi di rumah di kampung. Ada sih ISO versi yang lebih baru lagi, tapi di kantor..

Untung sebelumnya saya sudah sempat mengamankan data penting yang ada di partisi itu. Ada sih data yang… ah sudahlah, sudah hilang juga. Eh apa bisa dipulihkan ya? Yak, lain waktu. Kalo inget. Kalo sempet. Kalo niat.

Eh tapi kalo grubnya kedelete kok nggak otomatis beralih ke Lilo ya?

Karena waktu itu sudah malam sekali, hampir pukul satu dini hari kalau nggak salah inget, padahal paginya saya harus ke Bandung, saya tinggal saja itu masalah dan pergi tidur. Laptop saya simpan saja di kolong tempat tidur. Bisa itu saya tidur, nggak mikirin apalagi sampai kebawa mimpi. NJUKNGAPA.

Keesokan paginya di kantor saya sempatkan membakar ISO Ubuntu yang ada, mayan lah ada yang versi 11.10. Trus capcus ke Bandung seminggu.

Seminggu kemudian…

Sambil ngunyah brownies, saya insert DVD Ubuntu ke dalam laptop. Sewaktu masuk pilihan menu Coba/Install/Perbaiki Ubuntu, saya yang suka spontan dan praktis ini berpikir, kan Ubuntu yang lama juga udah obsolete juga. Sekalian upgrade aja apa?

*shrug*

*klik install*

Tinggal ikuti aja itu langkah-langkahnya. Gampang kok. Cuma saya bingungnya waktu saya mau merge aja dua partisi: satu yang telah saya delete itu sama partisi yang kemungkinan isinya Slackware itu, nggak nemu gimana. Kalau mau pake resize partition, kok bingung, karena partisi kosong itu statusnya bukan free space, tapi empty partition, apa state langsung aja kuota partisi yang baru tanpa menghapus partisi yang mau dimerge?  Tapi kalo nggak pas? Nanti kalo ada sisa partisi? Blahblahblah. Ah repot. Sudah nggak papa pertahankan partisinya, tapi yang satu jadikan root folder yang satu jadikan home folder, malah lebih nyaman. Next next next. Selesai.

Ubuntu 11.10 terinstall.. *muntah pelangi*

Cek semua aplikasi yang ada, apakah sudah ada semua yang dibutuhkan. Di sini pentingnya ada koneksi internet saat install, karena kalo nemu ada yang belum terinstall/ belum bisa jalan karena masih ada paket yang perlu dilengkapi, tinggal donlot. Waktu itu saya belum bisa memutar video, memutar musik, membuka pdf, membuka dokumen hasil Office 2007 ke atas, banyak yeh.. Mana sinyal cuma dapet 3G yang artinya kecepatan cuma mentok di 916B/s.. Ya sudah buka-buka dulu OSnya. Seru deh, kayak punya PC baru.😀

Untung malamnya sekitar pukul 10, sinyal mendadak berubah jadi HSDPA lagi😀 Susah diprediksi emang sinyal ini, kapan dapetnya, untuk berapa jam.. Jadi mumpung dapet, ayok donlot duluuu..

Saya sih metode melengkapi OSnya dengan membuka satu persatu file yang saya biasa pakai. Kalau belum bisa dibuka/dijalankan, cari/lengkapi aplikasinya. Misal mau muter video .avi. ternyata mplayer minta donlot tambahan paket. Ok donlot paket. Buka pdf nggak bisa, Ok donlot pdf viewer, dsb. Yang utama-utama dulu. Baru setelah yang utama selesai didonlot, buka Ubuntu Software Center trus pilih-pilih app tambahan yang dipingin. Begitu selesai, buka notifikasi untuk update paket-paket. Diminta upgrade versi sekalian ke 12.04 sih, tapi ntar lah upgrade ke yang 12.10 aja. Kalo niat.

Selesai. Ubuntu saya sekarang malah lebih nyaman dipake daripada Windows. Ada donwload manager, youtube download manager, pdf manipulator, image manipulator, torrent donwloader dsb (lupa apa aja yang diinstall kemaren). Dan semua free/open source. YAY.😀

PS: Herannya, di status grub yang baru, masih ada pilihan booting Slackware. Jadi yang aqoh delete atau merge tadi apaan deeeehh??😀 Belum nyoba boot Slackware lagi, ntar deh. Kalo niat.

PPS: Dan entah bagaimana, free space di C: nambah jadi 11GB😀

One thought on “[Tidaklah Ku Bermaksud] Upgrade Ubuntu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s